Ahad, 27 November 2011



Buku

Ia sentiasa kudakap ke dada
Kerana padanya rindu sering bergelora
Tak pernah bertepi

Lagi dan lagi ia kutatap
Kerana tanpa henti ia menambah harap
Sering kutemui pencarian yang hilang
Pada mutiara hikmat dalam lipatannya

Ia teman ketika sepi
Ia kekasih abadi
Penawar ketika duka

Cinta kami bersemi sejak azali
Bertambah segar saban hari
Mengatasi cinta seorang isteri

Bila bertemu, bicaranya tak pernah henti
Namun tetap bernas, kerana ia  tak pernah nyanyuk
Meski lebih tua dariku beribu tahun - ia lahir semenjak Allah bersumpah dengan pena  
Ia menguasai semua bahasa dunia
Ia mahir dalam segala ilmu takwini dan tasyri’i
Ia arif tentang segala ideologi
Ia pakar rujuk segala falsafah dan teknologi

Ia memberiku sentiasa, nafas baru
Dalam menangani cabaran melintang bertali arus tanpa henti
Sebagai khalifah Allah

Ia guru yang memimpin dalam kegelapan
Ia menteri penasihat paling berwibawa
Ia peguam yang membelaku di mahkamah “Menyesal Dulu”
Tanpa perlu memasuki Mahkamah Rayuan
Ia sifu yang mendidikku sebelum tersalah langkah
Ia sufi yang menegurku penuh hikmah
Agar bertaubat dan berlari kepada Allah
Sebelum menyesal pada hari kemudian, dan muflis
Tanpa dapat bangkit kembali lagi

Dialah buku.. Dialah kitab..
Dengannya aku menjadi ulul-albab
Dengannya aku menjadi malaikat
Dengannya aku menjadi pewaris para nabi
Dengannya aku memiliki tongkat hikmat
Yang dapat membentuk aliran sungai-sungai syurga
Dengannya aku mendapat darjat tertinggi
Dalam majlis “al-Malail-A’la”, Di sisi Raja Paling Berkuasa
Allah Azza Wajalla



2 ulasan:

  1. Salam. Minta izin copy boleh?

    BalasPadam
  2. Boleh (untuk bacaan sendiri). Terima kasih atas pengamatan saudari.

    BalasPadam